Mobile Menu

ads

More News

Mengenal Penyakit Aterosklerosis

Wednesday, November 27, 2019

Aterosklerosis adalah penyempitan pembuluh darah yang disebabkan oleh penumpukan plak. Arteri adalah pembuluh darah yang membawa oksigen dan nutrisi dari jantung ke seluruh tubuh Anda. Seiring bertambahnya usia, lemak, kolesterol, dan kalsium dapat terkumpul di arteri dan bentuk plak. Penumpukan plak membuat darah sulit mengalir melalui arteri Anda. Penumpukan ini dapat terjadi pada arteri mana saja di tubuh Anda, termasuk jantung, kaki, dan ginjal Anda.
deherba.com

Kondisi ini dapat menyebabkan kekurangan darah dan oksigen di berbagai jaringan tubuh Anda. Potongan plak juga bisa pecah, menyebabkan gumpalan darah. Jika tidak diobati, aterosklerosis dapat menyebabkan serangan jantung, stroke, atau gagal jantung. Aterosklerosis adalah masalah yang cukup umum terkait dengan penuaan. Kondisi ini dapat dicegah dan banyak pilihan perawatan yang berhasil ada.

Apa yang menyebabkan Aterosklerosis?
Penumpukan plak dan pengerasan arteri berikutnya membatasi aliran darah di arteri, mencegah organ dan jaringan Anda mendapatkan darah beroksigen yang mereka butuhkan untuk berfungsi.
Berikut ini adalah penyebab umum pengerasan pembuluh darah:

1. Kolesterol Tinggi
Kolesterol adalah zat kuning lilin yang ditemukan secara alami di dalam tubuh dan juga pada makanan tertentu yang Anda makan. Jika kadar kolesterol dalam darah Anda terlalu tinggi, itu bisa menyumbat pembuluh darah Anda. Ini menjadi plak keras yang membatasi atau menghalangi sirkulasi darah ke jantung dan organ-organ lain.

2. Diet
Sangat penting untuk makan makanan yang sehat. The American Heart Association (AHA) merekomendasikan agar Anda mengikuti pola diet sehat secara keseluruhan yang menekankan : berbagai macam buah dan sayuran, biji-bijian, produk susu rendah lemak, unggas dan ikan, tanpa kulit, kacang-kacangan dan polong-polongan, minyak nabati non-tropis, seperti minyak zaitun atau bunga matahari

Beberapa tips diet lainnya :
Hindari makanan dan minuman dengan tambahan gula, seperti minuman yang dimaniskan dengan gula, permen, dan makanan penutup. AHA merekomendasikan tidak lebih dari 6 sendok teh atau 100 kalori gula sehari untuk sebagian besar wanita, dan tidak lebih dari 9 sendok teh atau 150 kalori sehari untuk sebagian besar pria.

Hindari makanan yang mengandung banyak garam. Usahakan memiliki tidak lebih dari 2.300 miligram (mg) natrium per hari. Idealnya, Anda mengonsumsi tidak lebih dari 1.500 mg sehari.
Hindari makanan berlemak tinggi yang tidak sehat, seperti lemak trans. Gantilah dengan lemak tak jenuh, yang lebih baik untuk Anda. Jika Anda perlu menurunkan kolesterol darah Anda, kurangi lemak jenuh hingga tidak lebih dari 5 hingga 6 persen dari total kalori. Untuk seseorang yang mengonsumsi 2.000 kalori sehari, itu sekitar 13 gram lemak jenuh.

3. Penuaan
Seiring bertambahnya usia, jantung dan pembuluh darah Anda bekerja lebih keras untuk memompa dan menerima darah. Arteri Anda mungkin melemah dan menjadi kurang elastis, membuatnya lebih rentan terhadap penumpukan plak.

Bagaimana diagnosis aterosklerosis?
Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik jika Anda memiliki gejala aterosklerosis. Dokter  akan memeriksa :
- denyut nadi melemah
- aneurisma, penonjolan abnormal atau pelebaran arteri karena kelemahan dinding arteri
penyembuhan luka lambat, yang menunjukkan aliran darah terbatas
- Seorang ahli jantung mungkin mendengarkan jantung Anda untuk mengetahui apakah Anda memiliki suara abnormal. Mereka akan mendengarkan suara desis, yang menunjukkan bahwa arteri tersumbat. Dokter Anda akan memesan lebih banyak tes jika mereka mengira Anda menderita aterosklerosis.

Tes dapat meliputi :
- tes darah untuk memeriksa kadar kolesterol Anda
- USG Doppler, yang menggunakan gelombang suara untuk membuat gambar arteri yang menunjukkan jika ada penyumbatan
indeks pergelangan kaki-brakialis (ABI), yang mencari penyumbatan di lengan atau kaki Anda dengan membandingkan tekanan darah di setiap ekstremitas
- magnetic resonance angiography (MRA) atau computed tomography angiography (CTA) untuk membuat gambar arteri besar di tubuh Anda
- angiogram jantung, yang merupakan jenis rontgen dada yang diambil setelah arteri jantung Anda disuntik dengan pewarna radioaktif
- elektrokardiogram (EKG atau EKG), yang mengukur aktivitas listrik di jantung Anda untuk mencari area yang mengalami penurunan aliran darah
- tes stres, atau tes toleransi olahraga, yang memantau detak jantung dan tekanan darah Anda saat Anda berolahraga di treadmill atau sepeda stasioner

Sumber :
https://www.healthline.com
https://www.mayoclinic.org

Komentar 0
Sembunyikan Komentar

0 comments:

Post a Comment